Rabu, 25 Juli 2012

Koprek..! Tradisi Unik di Bulan Ramadhan :)

Berbicara soal indahnya Ramadhan, saya sering teringat ketika dulu waktu masih dikampung, salah satu desa dekat gunung Ciremai Kuningan Jawa Barat, tepatnya Desa Rajadanu. Dulu ketika usia saya masih belasan, #hmmm berasa tua ni kayaknya haha... kami punya tradisi yang unik untuk membangunkan orang sahur. Satu atau Dua Minggu sebelum Ramadhan tiba, anak-anak yang berusia belasan sudah mulai sibuk untuk membentuk group-group yang nantinya setiap malam mereka akan berkeliling Desa untuk membangunkan orang sahur, kami menyebutnya dengan istilah “KOPREK”.

Dalam kegiatan koprek tersebut kami memakai salah satu alat yang di Desa kami sendiri disebut “Kokol” yaitu alat yang terbuat dari bambu yang diberi lubang sedikit panjang di tengah-tengahnya dan ditabuh menggunakan kayu kecil. Kokol tersebut dipadukan  dengan semacam gendang tradisional atau kalau tidak punya ya diganti dengan jeligen besar yang sering digunakan orang untuk wadah minyak itu lohh, yang penting suaranya mirip gendang hehehe... kombinasi antara kokol dan jeligen menghasilkan nada yang cukup asyik untuk dikombinasikan dengan lagu dangdut, makanya sambil berkeliling biasanya kami bernyanyi sepanjang jalan.
 
Setiap malam kami berkeliling desa mulai dari hari pertama Ramadhan hingga hari terakhir (jika tidak ada halangan seperti hujan dan lain sebagainya). Kami berkeliling mulai jam 2 malam hingga kurang lebih jam setengah 4 baru pada pulang untuk makan sahur dirumah masing-masing. Itu semua kami lakukan dengan ikhlas, karena pada dasarnya memang tidak ada yang menyuruh ataupun yang melarang kami melakukan koprek tersebut. 

Yang terpenting dari itu semua sebagai kunci bahwa koprek kita itu disukai warga atau tidak, ketika kita tidak koprek karena alasan tertentu seperti hujan atau kesiangan, maka warga desa akan banyak yang menanyakan kenapa tadi malam tidak koprek..? jadi banyak warga yang sahurnya kesiangan deh..!, nah itu sebagai bukti bahwa mereka menyukai group tersebut. Dan Alhamdulillahnya group koprek saya termasuk salah satu group favorit dikampung saya waktu itu.. hehehe.. ngaku-ngaku...! :P
 
 
==================================@@@===================================

22 komentar:

  1. pengalaman yang mengesankan kawan.. mau.....??:-D

    BalasHapus
  2. hehe,, kalau di kampung saya dulu sering ada pemuda2 pake ember2 bekas sma botol bekas sambil ngelantunin nada2 sderhana pembangun sahur kang..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee dikampung saya juga tidak semua group koprek pake alat seperti yang saya sebutkan di atas... ada juga sebagian dari mereka menggunakan alat-alat seperti yang mas sebutkan itu.. hehe... yang penting asyik...

      Hapus
  3. Sepertinya saya terakhir ngoprek pas kelas... hmm kelas 3 smp kali yak.
    sekarang gak lagi, udah gede kalau orang2 bilang.hahaha

    bener, pendapat yang terakhir benar banget kang.kami sekeluarga juga pernah gitu. gara-gara hujan gak ada yang ngoprek, alhasil gak sahur -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... biasanya dongkol banget tuch kalo saur kesiangan.. :)..

      saya juga udah lama banget gak koprek.. karena sekarang sedang berada jauh dari kampung... :)

      Hapus
  4. Mantap Artikel nya kang
    Kunjungi Website saya lagi ya.. (^_^)

    www.fhandikablog.com

    BalasHapus
  5. Banyak tradisi yang mirip dengan tradisi seperti ini, hanya istilah atau namanya saja yang berbeda-beda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sob... :) itulah salah satu bentuk kekayaan tradisi yang kita miliki...

      Hapus
  6. kalau di kampung saya, gk ada kyak koprek. Sunyi sepi di kampung saya,,,, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah perlu digalakkan tu Mas Bro kopreknya.. :)

      Hapus
  7. wah, tertib kegiatannya..

    kemarin disini sempat agak bersinggungan dengan penduduk yang non-muslim..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kalo dikota iya sob, terkadang suka bersinggungan dengan yang non Muslim,, kebetulan kalo di kampung saya InsyaAllah semuanya Muslim, meskipun banyak yang hanya Muslim KTPnya saja.. :D

      Hapus
  8. Saya jadi kangen mas. Tahun ini mendadak tidak ada! Padahal tahun2 sebelumnya selalu ada di rumah T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe sama mas bro.. saya juga kangen pengen cepat pulang kampung...

      Hapus
  9. salam ...
    izin share d www.islampos.com ...
    Jzk.

    BalasHapus
  10. kalo saya jadi warga disitu, udah saya lemparin sendal tuh anak2 yang bangunin sahur gitu. abis ngeganggu tidur cantik saya sih.
    hahahaha *kidding :p
    waaah, pasti kangen ya mas ngelakuin koprek gitu.
    :^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduhh... hehehe... kasianlah sama mereka, udah susah payah dilemparin lagi.. TERLALU>>>

      hehehee.. iya Mbak udah kangen banget... :)

      Hapus
  11. memangnya orang rajadanu bang, rajadanu kidul or kaler???? maaf

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah Rajadanu keler... dusun III... punteun ari iyeu saha... ???

      Hapus

Terimakasih Atas Kunjungannya dan silahkan tinggalkan komentar...!!! :)
mohon untuk tidak meninggalkan link aktif....!!