Senin, 18 Juni 2012

Lagi Galau...? Ke Laut Ajee...!!

Galau berdasarkan bahasa tubuh dapat diartikan sebagai wujud ekspresi labil dari seseorang, sedangkan menurut istilah yang tidak ada dalam kamus manapun galau diartikan sebagai sebuah kondisi kebimbangan jiwa yang sering melanda hampir sebagian besar kaum muda-mudi di abad ke 21 ini. Sebenarnya sejak zaman Fir’aun pake kolor, bahasa galau ini sudah ada hanya istilah penyebutannya saja yang berbeda-beda.

Sebagaimana judul yang saya tulis di atas  (Lagi Galau...? Ke Laut Ajee...!!), yang saya maksud di sana bukan berarti saya “mencerca” bahwa kita tidak boleh galau, karena pada dasarnya setiap manusia pernah dan wajar untuk mengalaminya, sesuai dengan arus kehidupan yang tidak  pernah statis. Adapun maksud saya adalah “jika anda sedang galau, maka kelaut mungkin bisa menjadi salah satu jalan untuk melepas kegalauan tersebut...
#ngawur gak jelas... :P

Terkait dengan keputusan-keputusan penting dalam kehidupan yang sering kali kita hadapi, sebenarnya membutuhkan keberanian, ketetapan pikiran dan pertimbangan-pertimbangan yang matang, serta keberanian untuk menerima segala resiko dari setiap keputusan yang kita ambil, itulah yang seharusnya kita lakukan. Jadi jangan sampai kegalauan hati menjadi penghambat bagi perkembangan kehidupan dan penghambat bagi perkembangan kejiwaan, karena pada dasarnya GALAU dapat menyebabkan beberapa hal sebagaimana gambar berikut ini :


bhahahahahahahahaa...

Pesan saya melalui postingan yang ngawur ini :

Galau hanyalah ekspresi jiwa yang labil
Keberadaannya merupakan penghambat yang berkarat
Tidak sepatutnya dipertahankan
Karena kehidupan adalah pilihan-pilihan
Yang harus ditentukan dengan penuh keberanian,

Galau hanyalah ekspresi jiwa yang labil
Tidak sepatutnya dipertahankan
Apalagi dibudi-dayakan
Karena generasi Indonesia bukan generasi galau
Melainkan generasi penuh keberanian
Untuk memecahkan kegalauan


JIKA GALAU BERKEPANJANGAN.., SEGERA HUBUNGI PSIKIATER..!!!


Written by : Kang Harjho 35.

41 komentar:

  1. hahaha.. sponsor iklannya ada bener juga kang..
    mari removekan galau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... yuk mari... sponsor iklan gak jelas itu mah...

      Hapus
  2. Baru tau ada "galau mild" kang, hehehe
    cukup sudah kita ga perlu galau-galauan

    BalasHapus
    Balasan
    1. SETUjuuu...,,, Galau Mild sudah banyak dihisap kebanyakan anak muda sekarang sob... :D

      Hapus
  3. bener-bener ngapain di pertahanin ya bang hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong... udah saya bilang mendingan melihara kambing dari pada melihara galau... :D

      Hapus
    2. haha lebaran haji bisa di jual =D

      Hapus
  4. Hahhahha bisa aja kang! Eh btw kok telat ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... kesibukan nyata telah mengalihkan duniaku... makanya telat..hehhe.. sori nich para admin, kalo ane kurang disiplin... :D
      #segera diperbaiki...!!

      Hapus
  5. agaga..jangan kelaut lah bang, udah biasa itu. yang lainnya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya juga ya... sebenarnya enakan ke Gunung... :P

      Hapus
  6. hari gini sibuk galau...

    kelaut aje, mancing or berenang bareng hiu sono..

    BalasHapus
  7. haha keren keren ada sponsornya gitu. maju terus anti galau!! \m/

    BalasHapus
  8. Follow sukses kang ke 48
    dtnggu follbacknya :)

    BalasHapus
  9. Lautnya kagak asin mas.hehehe...
    "Mumtaz", penuh inspirasi...:-)

    BalasHapus
  10. Tidak sepatutnya dipertahankan

    galau itu emang gak patut dibiarkan merajalela :)

    BalasHapus
  11. gimana kalo kita satukan produk kita kang?

    BAYGON MILD..

    OKE?

    BalasHapus
  12. galau aqua, galau cclub, kacau galau hahah.. sek musim ae galau :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehee iya mbak... virus musiman iki...

      Hapus
  13. hahah good bgt disamain ama rokok :D

    BalasHapus
  14. Sebenernya tetep ada dalam kamus aa' bro, tapi ngga tahu aja kok tiba-tiba kata itu bisa nge-trend banget,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang ada dalam KBBI bro... tapi itu cuma arti per kata aja... hehe... yang ane tuliskan menurut istilah..

      biasalah bro.. virus musiman... hehe

      Hapus
  15. mau ga mau, proses galau pasti kita alami untuk mencapai proses selanjutnya (kalo lulus jg :P) yaitu kedewasaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul... karena dalam setiap kegalauan pasti ada pembelajran yang dapat diambil hikmahnya...

      tapi galau yang berkepanjangan itu yang bahaya...

      Hapus
  16. emangnya tau darimana fir'aun udah pake kolor bang? hahahaha :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... itu cuma kiasan aja... bahasa pelesetan...

      Hapus
  17. setuju sama pesannya bang bahwa
    Galau hanyalah ekspresi jiwa yang labil
    Tidak sepatutnya dipertahankan
    Apalagi dibudi-dayakan :D
    pesan yang bagus :) gak galau lagi deh :)

    BalasHapus
  18. Wakakaka.
    Bisa aja nih kang galaunya.
    semoga yang galau dikembalikan ke jalan yang bener.

    BalasHapus

Terimakasih Atas Kunjungannya dan silahkan tinggalkan komentar...!!! :)
mohon untuk tidak meninggalkan link aktif....!!