Selasa, 22 Mei 2012

Menghadapi Kehamilan? "Berusaha Menjadi Suami Siaga"

Salam solid, salam kreativitas...!!

Seperti biasa, hari-hari saya diawali dengan shalat shubuh, menyerupuuut secangkir teh/kopi manis sambil nongkrong depan laptop, kemudian dilanjutkan mandi dan mengantar Istri saya ke toko habis itu pulang lagi deh kerumah karena setumpuk project pribadi telah menanti untuk dikerjakan tahap demi tahap hingga akhirnya menjadi hasil yang diharapkan. #semangaaaaattt..

Tadi pagi sebelum saya mengantar istri, saya baru ngehh kalo ternyata perut istri saya semakin membengkak sekarang. Bukan karena kembung atau apa loh.. tapi yang jelas dia saat ini terserang virus dimana virus tersebut sudah berkembang dan beranak pinak hingga mengakibatkan perut istri saya membengkak. Virus apakah itu namanya..? kata dokter dia terserang virus CKB “Virus Cinta Kami Berdua” hehehe.... #weeeakk pih.. :P

Yahh begitulah adanya sob.. Alhamdulillah Puji Syukur ke Hadirat Allah SWT, saat ini istri saya sedang mengandung calon anak kami yang pertama, dan ini merupakan kebahagiaan yang sangat luar biasa di usia pernikahan kami yang hampir mencapai 9 bulan. Kenapa demikian, yah karena mungkin saya termasuk orang yang sedikit beruntung dibandingkan dengan beberapa teman saya yang sudah menikah lebih duluan tapi belum dikaruniai momongan.
#just pray : semoga mereka juga segera diberi kebahagiaan seperti apa yang saya rasakan saat ini... amiin..

Ada beberapa kejadian yang tidak mungkin saya lupakan ketika awal-awal kehamilan istri saya. Saya akan sharing-kan hal-hal tersebut, semoga ini menjadi tambahan wawasan dan pengalaman buat temen-temen yang tentunya akan menjadi calon suami/istri atau calon ayah dan ibu. Beberapa pengalaman yang saya alami dan ingin saya bagikan adalah :

1. Berdasarkan yang saya baca, ternyata hamil atau tidaknya seorang istri bisa diketahui satu atau dua minggu setelah melakukan hubungan badan. Cara mengetahuinya tentunya melalui tespec donk hehe dengan keakuratan hingga mencapai 99%. Kalau pengalaman saya pribadi sih saya baru menggunakannya setelah tahu bahwa istri saya telat satu hari haidnya, kemudian saya beli tespec dan hasilnya Alhamdulillah positif.

2. Buat yang baru pertama kali beli tespec dan tidak tahu cara menggunakannya, saya saranin belinya jangan cuma satu deh hehe.. Ada kejadian lucu nih ketika saya baru pertama kali beli tespec, saya langsung beli dua buah dengan pikiran waktu itu kalau yang satunya rusak kan masih ada satu lagi. Ketika nyampe rumah, saya ataupun istri saya sama-sama bingungnya wong gak tau gimana cara pakainya kok hehe #dasar gaptek.. apalagi tulisan yang ada di tespec tersebut bahasa inggris semua, dan yang terjadi adalah dengan sok tau-nya saya malah ngerusakin satu tespek hingga gak bisa dipake lagi.. uhh untung masih ada yang satunya.

3. Cara menghitung kehamilan ternyata dihitung sejak “hari pertama haid terakhir”. Jadi kalau istri kita haid terakhirnya satu Minggu maka menghitung kehamilannya adalah dari hari pertama ketika haid terakhirnya istri kita.

4. Perhitungan Bidan dan hasil USG ternyata tidak selalu akurat. Pengalaman saya waktu itu setelah hasil tespec menyatakan positif hamil akhirnya pada saat usia kandungan 6 minggu (perhitunganku! #dengan gaya sok tau), saya bawa periksa ke bidan puskesmas terdekat, hal yang mengagetkan saya katanya usia kandungan istri saya sudah dua bulan lebih, padahal setahu saya istri waktu itu baru telat bulan itu. Wehh malah jadi mumet, karena itu akhirnya saya memutuskan untuk membawa istri periksa di dokter kandungan dengan menggunakan USG. Berdasarkan artikel yang saya baca kalau usia kandungan udah 6/7 minggu sudah bisa terdeteksi janinnya. Dan hasilnya ternyata sama sekali tidak terdekteksi bahkan dokternya bilang “tar kalo usia kandungannya udah mencapai 3 bulan, bawa aja lagi ke sini tar kita cek lagi kalau masih tidak terdetek berarti belum rizkinya” tweeeeengg weng weng... malah tambah bingung dan mumet.

5.  Hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum USG. Pengalaman saya ketika satu bulan setelah USG pertama yang dinyatakan tidak terdetek, akhirnya saya bawa istri test USG lagi tapi bukan ke dokter yang dulu, saya cari dokter baru (khususnya dokter wanita). Waktu itu saya daftar jam 4 sore dan ternyata diperiksanya jam 8.30 malam, hmm tapi hasilnya cukup membahagiakan karena janinnya terlihat dan kata dokter normal-normal aja. Saran-saran yang harus dipersiapkan adalah: banyakin minum air putih sebelum USG, dan jangan kencing dulu kurang lebih satu atau setengah jam sebelum USG. Maksudnya supaya kantong kencing si istri penuh dan janin akan lebih mudah terlihat oleh USG, sepertinya itu yang tidak kami lakukan di USG yang pertama karena tidak tahu. Dan yang terakhir yang harus dipersiapkan  adalah mental, mental untuk menerima keputusan apapun dari hasil USG tersebut.

6. Mitos-mitos yang sering orang bilang bahwa orang hamil itu banyak maunya, ternyata itu memang bener sob.. hehe, jangan heran aja kalau nanti ketika istri kita hamil/nyidam terlihat lebih malas, tidak mau ngapa-ngapain, jarang makan karena sering muntah, minum obat/vitamin juga jarang mau, sering kencing (lebih beserrr hehe), suka minta yang aneh-aneh di waktu yang tidak seharusnya dan lain-lain deh.. so buat para calon suami nanti harus lebih sabar ya...! (Poin 6 ini tidak jadi patokan yaa.. soalnya mungkin tiap orang beda-beda)..hehe

Gitu aja dulu deh yang pengen saya sharing-kan sama temen-temen semua, semoga ini bisa menjadi tambahan wawasan dan pengalaman supaya ketika nanti kalian menikah dan akan punya anak, sedikit besarnya kalian sudah tau tentang apa yang biasanya terjadi pada masa-masa seperti itu.

Semoga bermanfaat....!

Saya mohon doanya dari temen-temen semua semoga calon bayi kami sehat, normal baik fisik maupun mental, dan ketika lahir nanti semoga menjadi anak yang soleh dan solehah, berguna buat Agama, Bangsa dan berguna buat orang banyak... !

Hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.  
(Q.S An-Nissaa(4): 9)


=============@@@=============

25 komentar:

  1. wah Kang Harjo udah bisa bikin dedek. Cihuy. ajarin dong! Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... yang bikin bukan saya bro... saya cuma berusaha... kalo yang bikin mah tentunya yang Maha Kuasa... :)

      Hapus
  2. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups.. saya pernah ke malang, tapi sepertinya belum ke tempat anda hehe... saya tertarik dengan rafting kaliwatu.. semoga bisa segera kesana bro...

      Hapus
  3. Waaaah... ada calon papa nih... :D
    Selamat ya Kang Harjo... Duh, jadi kepikiran nih... Nikah kapan yaaaaaaa..... #ehsalahfokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe thanks bro... semoga segera menyusul...

      Hapus
  4. hahahaha, asyiikk. Sebentar lagi jadi bapak raharjo hahah, ntar kalau saya menikah, saya sering tanyak ke kang harjo deh lewat blog pun tidak apa-apa biar tidak panik hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehhh.... ada sesepuh bloofers mampir dimari.. hehe... weh boleh-boleh-boleh... :)

      Hapus
  5. hehhe, Mas..mitos yang ke-enam itu umumnya yaa..
    tapi ada outlier.

    Soalnya Ummi saya 9 kali hamil, tapi ga pernah minta macem2..normal2 aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. poin no 6 itu memang tidak jadi patokan karena mungkin tiap orang beda-beda...

      Hapus
  6. wuah... selamat ya kang...
    ternyata mau jadi calon ayah...
    jaga kesehatan istrinya, dijaga kesehatan kandungan, apalagi ini hamil pertama, semoga semuanya baik2 deh
    insya Allah jika dikaruniai momongan bisa menjaga amanah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe makasih Bang Insan Robbani...
      InsyaAllah tentunya akan saya jaga semampu saya... terimakasih juga sudah mau mampir di blog saya...

      Hapus
    2. assseeeekkkk. . . mas jhoe bentar lagi dapat momongan yaa. . . selamat mas,,, he

      Hapus
    3. hehehe... makasih bie... mohon doanya semoga diberi yang terbaik...

      Hapus
  7. wah..jarang loh bang ada suami yang bisa ngatur tgl terakhir bulanan istrinya. biasa sang suami cuek dgn hal2 seperti itu. tapi salut.. anda termasuk suami yang siaga bang :)

    semoga diproses persalinan nanti ibunya,bayinya sehat dan selamat..

    hoho jadi mikir kapan gue dilamar ya? *curhat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aiihhh jadi malu.. #muka memerah..
      hehe... siapapun yangjadi suami memang seharusnya siaga toh...

      amiinn... makasih ya doanya...
      semoga segera dilamar dan segera menyusul ke jenjang pernikahan hehe... :)

      Hapus
  8. wah...wah...congrats buat dedenya mas. mogi2 jdi anak sya saleh/saleha. trus nnti mugi2 ngelanjutin hobby ngeblog kyk bapaknya. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin... makasih mbak Accilong hehe :) wah dah lama juga ya kita tidak saling mampir... :)

      Hapus
  9. tau gak kang? ini pertama kalinya saya nemu blogger yang sharing beginian :D
    hahaha thanks ilmunya. *masih lama kayaknya* wakkakaka

    Selamat ya kang. semoga berkah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin... makasih ya Chang... sudah mau berkunjung... semoga bermanfaat...

      Hapus
  10. Balasan
    1. hehehe... ayo ayoo buruan... persiapkan dulu segalanya dengan matang tapi ya... hehe

      Hapus
  11. Wah... semoga mendapatkan anak yang soleh/ah ya mas... kalau dia laki2, ganteng kayak papanya. dan kalau dia perempuan, cantik kayak ibunya.:-D

    BalasHapus

Terimakasih Atas Kunjungannya dan silahkan tinggalkan komentar...!!! :)
mohon untuk tidak meninggalkan link aktif....!!